Roman Abramovich menghadiri perundingan damai antara Rusia dan Ukraina, Selasa (29/3), di Istanbul, Turki, meskipun muncul pemberitaan bahwa ia dan dua orang lainnya diracun dengan senjata kimia selama pembicaraan sebelumnya di Kyiv, Ukraina.

Miliarder pemilik Chelsea FC ini terlihat dalam foto-foto yang diambil di Istanbul, Selasa (29/3), saat kedua belah pihak melanjutkan pembicaraan untuk menyelesaikan konflik yang telah berlangsung selama sebulan.

Abramovich dan dua anggota tim perunding Ukraina sebelumnya diberitakan mengalami kehilangan penglihatan sementara, dan kulit mengelupas setelah pertemuan pada 3 Maret, menurut sebuah penyelidikan yang diterbitkan Senin (28/3).

Serangan racun itu diduga dilakukan oleh kelompok garis keras Rusia yang menentang kesepakatan damai dengan Ukraina.

Dalam pidato yang disampaikan pada awal pertemuan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan terciptanya gencatan senjata, dan mengatakan bahwa kemajuan dalam pembicaraan itu dapat membuka jalan bagi pertemuan antara para pemimpin kedua negara yang bertikai.

Pembicaraan itu akan berlangsung dua hari di gedung pemerintah yang berdekatan dengan istana Ottoman abad ke-19, Dolmabahce, di tepi Bosporus.

Pembicaraan-pembicaraan sebelumnya antara kedua pihak — baik yang diadakan secara langsung di Belarus maupun melalui video — gagal membuat kemajuan dalam mengakhiri perang yang telah menewaskan ribuan orang dan memaksa lebih dari 10 juta warga Ukraina mengungsi.

Menjelang pembicaraan itu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan negaranya siap untuk menyatakan netralitasnya, seperti yang diminta Moskow, dan terbuka untuk berkompromi tentang nasib Donbas, wilayah yang diperebutkan di timur negara itu.

By rdks

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *