Pemerintah di kabupaten Sampang berupaya mengurangi pengangguran dengan cara melalui pelatih kerja yang diikuti ratusan warga di wilayah setempat.

“Ada tujuh jenis pelatihan keterampilan kerja yang kami gelar tahun ini dengan sasaran peserta sebanyak 124 orang,” kata Pemkab Sampang, saat membuka kegiatan itu di Balai Latihan Kerja (BLK) Pemkab Sampang, Senin.

Masing-masing akan untuk ikut pelatihan menjahit, membatik , desain grafis, servis kendaraan bermotor roda dua, las, membuat kue dan roti.
Para peserta merupakan utusan dari 14 kecamatan di Kabupaten Sampang.

Kasi Pelatihan dan Produktivitas Tenaga Kerja pada Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu dan Tenaga Kerja (DPMPTSP-Naker) Pemkab Sampang Lutfi menjelaskan, untuk pelatihan menjahit dilaksanakan 30 hari, lalu membatik, desain grafis, servis kendaraan roda dua, dan las selama 25 hari, sedangkan membuat aneka kue serta roti selama 15 hari.

Pola pelatihan meliputi teori dan praktik secara langsung dengan menghadirkan narasumber berkompeten di bidangnya masing-masing.
Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) Sampang merilis, hingga akhir 2021 angka pengangguran di Kabupaten Sampang mencapai 3,45 persen dari jumlah penduduk sebanyak 978.875 jiwa.

Angka ini lebih tinggi 0,1 persen dari tahun 2020 yang waktu itu mencapai 3,35 persen.

“Melalui program pelatihan ini, kami yakin angka pengangguran di kabupaten ini, lambat laun bisa ditekan,” kata¬†Lutfi¬†menjelaskan.

By rdks

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *