SURABAYA, – Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Republik Indonesia (RI), AA LaNyalla Mahmud Mattalitti mengajak generasi muda, khususnya mahasiswa Unitomo untuk menjaga utuh kedaulatan bangsa Indonesia.

“Jaga marwah tagline Unitomo, yakni Kampus Kebangsaan dan Kerakyatan. Mahasiswa jangan hanya menjadi agent of change, namun juga agent of repair. Sebab hakikat dari kewajiban intelektual adalah melihat persoalan untuk kemudian menawarkan gagasan”, ujarnya saat memberi kuliah umum bertajuk “Wawasan Kebangsaan dan Kewirausahaan” di hadapan ratusan mahasiswa Unitomo, Selasa (18/10/2022).

Lebih lanjut, LaNyalla mengingatkan pentingnya mahasiswa diajarkan materi kebangsaan dan nasionalisme, agar mereka memiliki kesadaran, kewaspadaan, dan jati diri sebagai generasi penerus untuk mencapai cita-cita dan tujuan nasional bangsa.

“Jauh sebelum bangsa ini merdeka, tepatnya pada tanggal 31 Agustus 1928, pejuang Pendidikan Ki Hajar Dewantoro sudah mengingatkan, bahwa jika anak didik tidak kita ajar dengan kebangsaan dan nasionalisme, mungkin mereka di masa depan akan menjadi lawan kita. Karena memang penghancuran ingatan kolektif suatu bangsa dapat dilakukan dengan metode non perang militer. Yakni dengan memecah belah persatuan, mempengaruhi, menguasai dan mengendalikan pikiran dan hati warga bangsa”, pungkasnya.

Sementara itu Rektor Unitomo, Siti Marwiyah mengatakan tantangan wawasan kebangsaan bagi kaum millennial atau para anak muda saat ini, dimana 24 jam interaksinya lebih banyak berhubungan dengan handphone (HP) atau gadget.

“Mulai bangun tidur sampai mau tidur lagi pasti pegang HP. Dimana HP adalah pintu masuk berbagai informasi tanpa portal dan tanpa seleksi, lalu apakah Pancasila bisa menyeleksi?”, ungkapnya.

Rektor Unitomo ini menambahkan, anak kecilpun saat ini sudah memiliki ketergantungan pada HP, sementara mental, fikiran anak sangat tergantung pada asupan informasi.

“Lalu yang didapat para kaum millenial ini asupan informasinya selama bergantung pada HP, apakah banyak positif atau lebih banyak negatifnya?. Dari sinilah kami, Unitomo khawatir atas warisan para founding father kita. Bagaimana masa depan negara kesatuan RI, masih utuhkah atau akan terbelah-belah. Untuk itu kami mengundang bapak Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti untuk memberikan wawasan kebangsaan dan kewirausahaan ke seluruh civitas academica Unitomo”, imbuhnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *